SALIB DAN KONSEKUENSI

Baca: Matius 16:21-28


Bacaan tahunan: Yehezkiel 40-42

Seorang kenalan berkeluh-kesah tentang keluarganya. Mereka dulu kaya dan hidup senang. Sayangnya, mereka memperoleh harta dengan jalan yang menyimpang. Kemudian, mereka bangkrut. Tak ada lagi properti yang mereka miliki. Kendaraan dipakai dengan was-was karena cicilan tersendat dan takut disita. Hutang menumpuk, SPP anak menunggak, tetapi mereka sulit menghilangkan gaya hidup mewah. Suatu kali ia menghibur diri, "Ini memang salib yang harus saya pikul."

Istilah "memikul salib" pertama kali diperkenalkan Tuhan Yesus menjelang kematian-Nya. Dia memberitahukan banyaknya penderitaan yang bakal dialami-Nya. Yesus juga menyatakan bahwa orang-orang yang hendak mengikuti Dia harus memikul salibnya masing-masing. Salib itu mengacu pada penderitaan, penganiayaan, atau masalah yang mendera kita ketika melakukan kebaikan dan menjauhi kejahatan.

Pertanyaannya, apakah semua penderitaan kita adalah salib yang harus kita pikul? Jika penderitaan itu adalah akibat kesalahan kita sendiri, tentu kita tidak berhak menyebutnya sebagai salib. Itu adalah konsekuensi. Apakah perbedaannya? Salah satunya dapat dilihat dari urutan peristiwanya. Jika kita bersenang-senang menikmati pelanggaran, tetapi kemudian mengalami kemalangan sebagai akibatnya, berarti kita sedang menanggung konsekuensi. Namun, saat kita bersedia menderita dan memikul salib karena taat kepada Allah, maka kita akan menikmati sukacita pada akhirnya. --TAF/www.renunganharian.net


MENANGGUNG KONSEKUENSI DOSA MENDATANGKAN KEMALANGAN; MEMIKUL SALIB KARENA TAAT MEMULIAKAN TUHAN.


Comments powered by Disqus

Navigation

Change Language

Social Media